it-swarm.asia

Apakah menggunakan atribut-alt untuk teks-sebagai-gambar ok?

Ada beberapa cara untuk menyajikan teks pada halaman web Anda dengan font yang ditentukan oleh desainer Anda; sebagai gambar, retasan flash, beberapa retasan javascript, font dinamis. Tetapi sampai hari ini, satu-satunya hal yang tampaknya berfungsi pada semua platform adalah solusi teks-sebagai-grafis lama. Ini adalah kludge, tentu saja, tetapi untuk tujuan aksesibilitas, apakah menggunakan gambar yang mengandung teks sebagai atribut alt dianggap ok? Pengguna dengan gangguan penglihatan akan mendapatkan teks, seperti halnya mesin pencari. Atau apakah saya melewatkan sesuatu?

9
Zano

Dengan beberapa peringatan.

  • Jika Anda mengubah gambar di masa mendatang, alt atribut juga harus dipertahankan.
  • Tampaknya mesin pencari memberikan nilai lebih tinggi ke teks aktual daripada gambar dengan atribut alt.
  • IMO, jika Anda menggunakan ini untuk navigasi, Anda akan lebih baik menggunakan @ font-face atau JavaScript untuk meningkatkan menu teks daripada menggantinya dengan gambar dari awal.
7
Virtuosi Media

Untuk itulah ada alt, untuk pembaca layar dan robot

9
Sruly

Jika Anda memasukkan gambar (via img) dalam HTML, selalu gunakan alt atribut ( terkadang dengan nilai kosong).

Jika gambar berisi teks, dan teks ini adalah (bagian dari) konten yang relevan yang ingin Anda sampaikan, sertakan teks ini dalam alt nilai.

tetapi untuk tujuan aksesibilitas, apakah menggunakan gambar yang mengandung teks sebagai atribut alt dianggap ok?

Tidak. Meskipun tidak ada penghalang untuk pengguna browser yang buta atau teks, pengguna disleksia atau tunanetra (yang memiliki gambar diaktifkan) mungkin memiliki masalah dengan gambar teks:

  • Pengguna tidak dapat menyesuaikan ukuran font, tinggi baris, spasi huruf.
  • Pengguna tidak dapat mengubah keluarga font.
  • Pengguna tidak dapat mengubah warna/kontras.
  • Pengguna tidak dapat memilih teks (mis., Untuk menyalin dan menempel). (as tercatat oleh Kit Grose)

Mungkin tidak banyak masalah untuk teks pendek (satu kata, judul yang sangat singkat, tombol ajakan bertindak, ...), tetapi dapat menjadi penghalang aksesibilitas jika digunakan untuk teks yang lebih panjang.

5
unor

Salah satu kelemahan terbesar dengan teks-sebagai-grafis adalah ketidakmampuan mereka untuk skala dengan ukuran teks (catatan: ukuran teks, bukan zoom). Mengubah ukuran gambar dalam ems mungkin membantu mengurangi ini.

Juga, ingatlah bahwa rawatan sangat menderita saat menggunakan gambar, kecuali jika dihasilkan secara dinamis.

Dan, itu cukup tidak efisien untuk menyajikan gambar ketika semua yang Anda inginkan adalah font khusus - ukuran file gambar adalah BANYAK lebih besar daripada teks yang setara.

4
Bobby Jack

Saya melihat tidak ada masalah dengan itu. Saya tidak pernah mendengar ada yang mengatakan bahwa itu adalah ide yang buruk. Tapi cobalah untuk menghindari atau melakukan hal berikut:

  • menjadikan seluruh konten suatu halaman gambar (kesalahan umum yang dilakukan oleh orang-orang yang tidak tahu apa yang mereka lakukan) - ini menyulitkan hampir semua hal untuk diuraikan, termasuk mesin pencari
  • cobalah untuk menghindarinya sebanyak mungkin - lebih baik memiliki teks untuk hal-hal yang gambar; itu hanya membuatnya lebih mudah untuk semuanya (menyalin teks, SEO, dll, dll)
  • tambahkan properti alt dan title - ini memastikan bahwa ketika orang membalik gambar mereka akan melihat tooltip (karena browser yang berbeda menunjukkan yang berbeda); Saya paling sering melakukan ini pada gambar yang merupakan tautan
1
Darryl Hein

Seperti yang dikatakan orang lain, jika Anda menggunakan pendekatan ini, Anda harus memberikan teks alternatif, namun, saya sangat menyarankan Anda tidak melakukannya.

  • Zoom akan rusak - Gambar raster tidak dapat diskalakan ke ukuran yang lebih besar.

  • Gambar mengambil lebih banyak ruang daripada teks, ini akan meningkatkan waktu pemuatan halaman secara drastis.

  • Pemirsa yang mengubah warna browser, mis. demi perubahan keterbacaan ke cahaya kontras tinggi pada gelap, tidak akan melihat gambar dengan benar dan tidak akan melihat alt.

  • Fungsi salin tempel akan rusak (pengguna tidak akan dapat menyalin teks apa pun dan menempelkannya ke dokumen sebagai teks).

  • Layout dan Responsiveness - Keterbacaan pada perangkat seluler mungkin rusak - Jika teksnya bukan teks, peramban mungkin tidak dapat memecahnya secara berbeda menjadi garis-garis agar sesuai dengan tampilan yang lebih kecil.

  • Jika Anda menempatkan setiap kata atau kalimat dalam gambarnya sendiri, Anda dapat meningkatkan tata letak, namun, Anda dapat merusak analisis teks (SEO).

  • Biasanya ada cara yang didukung untuk menegakkan font tampilan menggunakan file CSS dan font. Jika beberapa browser kuno tidak mendukung ini, Anda seharusnya tidak membuat semua pengguna browser modern menderita demi mereka.

0
Danny Varod

Nilai teks Alt menurun dari sudut pandang SEO, jadi sepertinya kita semua dapat fokus pada aksesibilitas dan mengoptimalkan teks alt untuk pembaca layar.

Sejauh yang saya tahu, hanya beberapa persen pengaruh pada peringkat SERP Anda

0
Roland Pokornyik