it-swarm.asia

Apakah lebih baik menggunakan laptop dengan baterai atau daya AC?

Ketika saya di rumah, apakah lebih baik menggunakan laptop yang dicolokkan ke daya AC, atau hanya dengan baterai, untuk masa pakai baterai secara keseluruhan?

152
Moayad Mardini

Itu tidak akan membuat banyak perbedaan. Apa akan mempersingkat masa pakai baterai adalah suhu: Jika panas, ini akan mempersingkat masa pakai baterai. Hal terbaik untuk dilakukan, jika Anda mampu, adalah melepas baterai saat Anda berada di rumah dan menyimpannya di tempat yang dingin.

Jika ini adalah baterai Li-ion, maka baterai itu tidak ingin habis sama sekali, jadi pastikan Anda mengisi dayanya secara teratur. Wikipedia:

Baterai lithium-ion tidak boleh sering habis terisi penuh dan diisi ulang ("siklus dalam"), tetapi ini mungkin diperlukan setelah sekitar 30 kali pengisian ulang untuk mengkalibrasi ulang setiap monitor pengisian daya elektronik (mis. Meter baterai). Ini memungkinkan elektronik pemantauan memperkirakan perkiraan daya baterai dengan lebih akurat. [26] Ini tidak ada hubungannya dengan efek memori.

Lebih banyak tips dapat ditemukan di sini:

97
Charles Roper

Apple memiliki halaman yang bagus tentang baterai lithium ion yang seharusnya berlaku secara keseluruhan untuk produsen lain, bukan hanya Apple. Pada dasarnya, jaga perangkat Anda (laptop, telepon, dll) dicolokkan jika memungkinkan. Ketika baterai habis menjadi sekitar 70-80%, pengisian akan menjadi siklus lain, dan baterai hanya memiliki begitu banyak siklus sebelum harus diganti.

Ada baiknya baterai benar-benar habis begitu sering, sekitar sebulan sekali.

22
jtimberman

Banyak orang tampaknya masih memberikan informasi tentang teknologi lama. selama beberapa tahun terakhir ini lebih atau kurang setiap perangkat dengan baterai (semi) terintegrasi akan menggunakan li-ion. Perangkat seperti bor tangan menggunakan Ni-MH (biasanya) karena mereka dapat memberikan arus tinggi, tetapi mereka cenderung 'efek memori' ini pada dasarnya sel tidak kehilangan kapasitas penuh dan disebabkan oleh pengisian baterai di sana-sini, sedikit pada suatu waktu. Ini DIGUNAKAN untuk digunakan untuk laptop juga, jadi akan lebih baik untuk sepenuhnya melepaskan laptop Anda, kemudian biarkan terisi penuh.

Laptop omong kosong non-kemudian akan melihat bahwa baterai sudah terisi penuh, dan berhenti mencoba untuk mengisi daya dan hanya menjalankan listrik.

Seperti yang saya katakan, Li-ion adalah teknologi yang digunakan saat ini, lebih baik dalam banyak hal kecuali itu tidak dapat memberikan arus tinggi seperti baterai lainnya (bayangkan baterai asam timbal mobil) tetapi ini bukan masalah untuk laptop. CELL Li-ion dasar (sel menjadi kuncinya) agak cerdik, jika Anda menyingkatnya atau mencoba menarik terlalu banyak arus, mereka bisa menjadi panas dan meledak. jika terlalu panas, mereka bisa meledak. jika mereka habis terlalu banyak, mereka dapat berhenti bekerja dan Anda tidak akan dapat membebankan biaya.

Perhatikan bahwa saya berbicara tentang sel di sana!

Di laptop Anda, Anda memiliki baterai pintar. Ia mengelola kekuatan untuk Anda. Itu berhenti mengisi sel ketika mereka penuh, dan berhenti memberi daya ketika mereka terlalu rendah. Mencegah mereka korslet atau memiliki terlalu banyak arus yang diambil dari mereka. Namun, hal terbaik tentang sel Li-ion adalah Anda bisa mengisi sel-selnya di sana-sini, memberi mereka sedikit daya setiap kali, muatan penuh. Mereka melakukan bagaimana pernah memiliki masa hidup sekitar dua atau tiga tahun (terakhir saya periksa pula) dan akhirnya kehilangan muatan maksimum mereka (baca waktu Anda dapat menjalankan baterai untuk).

Satu hal penting yang perlu dipertimbangkan (tergantung di mana Anda tinggal) adalah pemadaman listrik, jika komputer Anda tiba-tiba kehilangan daya AC, itu tidak sehat. Hal yang sama untuk laptop Anda, jika Anda telah melepas baterai. Baterai berfungsi seperti UPS (catu daya tak terputus) sehingga Anda masih dapat menggunakan laptop Anda dan mematikannya dengan aman.

erm .. semoga bisa membantu, agak panjang lebar: P

10
thecoshman

Saya tetap memasangnya. Beberapa laptop memiliki ambang di mana AC tidak mengisi baterai sama sekali sampai turun di bawah titik tertentu. Saya juga membaca bahwa Anda memperpanjang usia baterai jika Anda mempertahankan daya sekitar 35%.

5
hyperslug

Dalam pengalaman saya menggunakan baterai berarti kecerahan layar berkurang, saya berasumsi untuk menghemat daya. Jadi saya lebih memilih untuk tetap terhubung ke daya listrik sehingga saya mendapatkan kecerahan layar penuh. Jika laptop tidak hidup selama itu, saya lebih baik tidak tegang mata saya. Mengenai kehidupan yang lebih baik, saya menjalankan milik saya sesering tetapi umumnya mencoba untuk membuatnya tetap terisi penuh dan terhubung ke listrik ketika saya bisa. Selain itu saya mencoba menaikkan empat sudutnya dengan beberapa cm untuk meningkatkan aliran udara dan karenanya pendinginan di bawahnya. Namun saya pikir sebagian besar panas dihasilkan oleh CPU bekerja keras dan bukan baterai

3
ianfuture

Selain itu, jangan pernah menyimpan baterai kosong sama sekali. Ini benar-benar dapat mengurangi hidupnya. Jika Anda menyimpannya untuk jangka waktu yang lama, Anda harus menyimpannya sekitar 40% dan di tempat yang dingin.

2
bruno077

Saya akan tetap terhubung, kecuali jika tidak digunakan untuk waktu yang lama.

Beberapa baterai Lithium Ion bisa membengkak jika kelebihan daya. Secara spesifik bagaimana mereproduksi masalah tidak jelas bagi saya, tetapi itu memang terjadi, karena saya pernah mengalami hal ini pada saya di masa lalu. Dulu sering terjadi pada beberapa model Macbook. Jadi berhati-hatilah jika Anda meninggalkan laptop Anda tidak digunakan dalam waktu lama dengan baterai di dalam dan terhubung ke daya. Hal ini terjadi karena pelepasan gas di dalam paket baterai yang akan membuatnya membengkak. Ini akan membuat baterai kembung keluar, karena tidak akan lagi masuk ke dalam kompartemen baterai, dan akan membuat baterai tidak aman untuk digunakan karena bahaya pembakaran.

0
mrhat