it-swarm.asia

HDMI vs Komponen vs VGA vs DVI vs DisplayPort

Apa kelebihan dan kekurangan dari masing-masing adapter layar dan kabel yang berbeda ini?

Dari apa yang saya mengerti, HDMI menawarkan kemampuan untuk mengirim audio sepanjang kabel yang sama serta kemampuan untuk melakukan pemindaian progresif.

Saya sudah mencari di Google tetapi sepertinya saya tidak dapat menemukan jawaban nyata. Mengapa seseorang mau menjalankan 1280x1024 melalui HDMI atau DVI alih-alih VGA? Bagaimana dengan komponen?

Yang saya dengar adalah satu digital dan satu analog, tetapi saya tidak dapat menemukan apa artinya dari sudut pandang fitur/manfaat.

59
Nazadus

Yang menyenangkan tentang Digital (HDMI dan DVI) adalah toleran terhadap noise.

Pada saluran analog, untuk mendapatkan gambar yang sempurna, tegangan pada penerima harus cocok dengan tegangan pada pengirim. Kebisingan dapat masuk ke sana dan mengubah sinyal.

Pada saluran digital, penerima hanya perlu menentukan apakah sinyal adalah 1 atau 0 (tegangan tinggi atau tegangan rendah).

Karena toleransi kebisingan dalam sinyal digital, Anda dapat membeli kabel murah dan itu akan berfungsi sebaik barang-barang mahal (jangan dengarkan "Pro" yang mencoba dan menjual barang-barang mahal kepada Anda). Anda juga dapat menjalankan sinyal dari jarak jauh tanpa menimbulkan banyak kebisingan.

33
Kells

Jenis Koneksi

Saat ini ada empat cara umum untuk menghubungkan display ke kartu video. Bergantung pada port apa yang dimiliki kartu video Anda dan input apa yang dimiliki monitor Anda, pilih yang mana yang Anda miliki atau yang akan bekerja paling baik untuk kebutuhan Anda.

  • VGA (array grafik video) telah ada sejak lama. VGA adalah sinyal analog, artinya kualitasnya mungkin tidak setinggi kabel lainnya, terutama pada resolusi tinggi.

    VGA connector

  • DVI (antarmuka video digital) telah ada di kartu grafis selama bertahun-tahun sekarang, tetapi masih sangat umum. Hampir semua tampilan LCD memiliki porta DVI. Karena DVI adalah koneksi digital, sinyal akan lebih berkualitas daripada VGA.

    Ada beberapa jenis konektor DVI. Mereka sebagian besar saling kompatibel, tetapi tidak selalu. DVI-A hanya membawa sinyal analog (dan karena itu jarang berguna). DVI-D hanya membawa sinyal digital. DVI-I membawa keduanya, dan dapat digunakan dengan adaptor DVI-VGA. Konektor DVI-I adalah yang paling serbaguna, karena dapat digunakan untuk sinyal digital atau analog seperlunya.

    Ada juga dua mode tautan. Hampir semua kabel DVI adalah sambungan tunggal, yang mendukung resolusi praktis hingga 1920x1200. Kabel tautan ganda dapat mendukung resolusi hingga 2560x1600, dan biasanya hanya digunakan untuk tampilan resolusi sangat tinggi. Sebagian besar (tetapi tidak semua) kartu grafis dengan output DVI mendukung DVI dual-link.

    Anda dapat memverifikasi jenis DVI mana yang didukung GPU, monitor, atau kabel dengan memeriksa pin .

    DVI connector

  • HDMI (antarmuka media definisi tinggi) adalah port yang lebih baru, tetapi 100% kompatibel dengan sinyal DVI digital. Anda bisa mendapatkan kabel dan adaptor DVI-> HDMI dan HDMI-> DVI yang murah (bukan konverter, karena tidak ada yang perlu dikonversi). HDMI memiliki keunggulan karena mampu membawa sinyal audio, tetapi ini hanya berfungsi jika kartu Anda mendukung keluaran audio HDMI dan monitor Anda yang memiliki speaker internal dapat dapat menerima audio melalui HDMI.

    HDMI connector

    Pada tahun 2009, HDMI 1.4 dan selanjutnya 1.4a diperkenalkan, dengan beberapa perubahan signifikan dari versi sebelumnya. Kabel-kabel ini kompatibel ke belakang, tetapi menambahkan fitur-fitur baru seperti dukungan yang ditingkatkan untuk tampilan 3D, resolusi yang lebih tinggi, dan Ethernet melalui HDMI untuk memungkinkan konektivitas jaringan pada perangkat layar. Sebagian besar fitur ini tidak akan memengaruhi pengguna biasa, terutama saat terhubung ke monitor komputer, tetapi patut dicatat.

  • DisplayPort adalah konektor terbaru. Biasanya hanya monitor yang lebih baru dan canggih cenderung memiliki DisplayPort. Biasanya yang terbaik adalah hanya menggunakan DisplayPort jika monitor dan kartu grafis Anda mendukungnya, atau jika Anda memiliki lebih dari 2 monitor. Jika Anda memiliki lebih dari 2 tampilan, kartu grafis ATI mengharuskan Anda menggunakan konektor DisplayPort untuk monitor ketiga dan tambahan.

    Ada konverter dari DP ke DVI, VGA, dan konektor lainnya, tetapi mereka kadang-kadang kurang stabil daripada koneksi kabel biasa. Untuk mengonversi DisplayPort ke DVI atau VGA pada resolusi di atas 1920x1200, Anda memerlukan konverter aktif, yang biasanya sangat mahal dan memerlukan sumber daya eksternal juga.

    DisplayPort connector

  • Mini DisplayPort secara elektronik identik dengan DisplayPort, tetapi memiliki konektor yang lebih kecil. Ini biasa terjadi pada laptop kelas atas, dan juga ditemukan pada beberapa kartu video. Mini DP memiliki peringatan yang sama dengan DisplayPort normal. Adaptor untuk DisplayPort dan Mini DP tidak kompatibel, karena perbedaan ukuran.

Bergantung pada konektor apa yang Anda miliki pada kartu dan monitor Anda dan apa yang perlu Anda lakukan, Anda dapat memutuskan mana yang paling cocok untuk situasi Anda.


Analog vs. Digital

Bagi yang penasaran, berikut adalah beberapa detail tentang koneksi analog vs digital:

VGA adalah satu-satunya konektor video analog yang umum digunakan. Sinyal video analog biasanya dikirim dalam tiga komponen: merah, hijau, dan biru (RGB). Informasi warna dikirim sebagai arus listrik yang fluktuatif, dan kualitas gambar dapat menurun jika sinyal terganggu dengan beberapa cara, seperti gangguan. Inilah sebabnya mengapa dengan kabel analog, kualitas kabel sebenarnya dapat mempengaruhi kualitas sinyal. Pada kabel video analog, informasi yang dikirim sesuai dengan nilai cahaya aktual yang ditampilkan monitor.

Sinyal digital, yang meliputi HDMI, DVI dan DisplayPort, mengirim data sebagai aliran 1 dan 0 yang diwakili oleh pulsa listrik. Daripada memiliki arus variabel, hanya tegangan tinggi dan rendah yang dikirim, sesuai dengan bit biner. Gangguan kurang menjadi perhatian. Kabel analog secara teoritis dapat membawa informasi untuk resolusi yang tak terbatas, sementara sinyal digital dibatasi oleh bandwidth mereka. Namun, ini jarang menjadi masalah, dan kelebihan kabel digital cenderung lebih besar daripada kemungkinan kerugian ini.

Ini hanya gambaran umum. Jika Anda ingin detail teknis lebih lanjut tentang cara kerja konektor display, Anda mungkin ingin membaca artikel berikut:

106
nhinkle

Jangan lupa bahwa HDMI dan DVI mendukung HDCP, atau perlindungan konten definisi tinggi. Ini semacam DRM yang mencegah Anda memutar konten HD dengan resolusi penuh. Saat membeli kabel ini, pastikan kabel tersebut mendukung HDCP. Kemudian lagi, Anda selalu dapat pergi dengan lubang analog ...

Juga, ingat bahwa tautan tunggal DVI dan tautan ganda berbeda dalam jumlah informasi yang dapat mereka bawa. DVI single link dapat membawa resolusi hingga 1920x1200, sedangkan double link dapat melakukan hingga 2560x1600, jika ingatanku benar. Perbedaannya bisa dilihat di bawah ini:

enter image description here

Tentang keseluruhan hal digital vs analog, inilah anekdot untuk dijelaskan. Monitor saya pernah memiliki nada merah muda/keunguan yang tidak menyenangkan di atas seluruh gambar, yang ternyata merupakan hasil dari kabel VGA (analog) di belakangnya yang tidak diamankan dengan benar. Kabel digital seperti HDMI atau DVI akan dapat mem-bypass masalah ini, karena 1s dan 0s ada atau tidak, sempurna atau tidak. Tidak ada mode ungu semi-kerja.

17
Andrew Szeto

Saya akan menambahkan informasi tambahan tentang port Display, terutama mengingat fakta bahwa AMD's Eyefinity menempatkan teknologi ini sebagai yang utama dan utama.

Eyefinity

Example Eyefinity Usage

Pada dasarnya dibutuhkan satu desktop dan skala ke beberapa layar. Jadi jika Lansekap 3x1 di kiri atas adalah tiga monitor 1920, maka itu akan menampilkan desktop Windows tunggal dengan resolusi 5760x1200 .

Apa yang membuat Display Port berbeda dari DVI/VGA/HDMI

Sekarang untuk mencapai ini, Anda harus menggunakan Port Display . Display Port adalah teknologi yang sangat berbeda dari DVI/VGA/HDMI.

Untuk satu, port Display memiliki bandwitdth lebih teoritis. Ia menggunakan arsitektur paket yang tidak seperti USB atau Ethernet. HDMI/DVI dan VGA lebih mirip speaker suara atau IDE port paralel. Tiga pasang kabel sinyal warna berjalan paralel dengan sirkuit jam pada pasangan keempat. Arsitektur DisplayPort secara teoritis memungkinkan jarak potensial yang jauh lebih besar.

Komponen DP juga lebih murah dan juga membutuhkan lebih sedikit tegangan (3V vs 5V)), dan dengan demikian secara teoritis memungkinkan Display port hanya menampilkan lebih tipis daripada display dengan HDMI.

Fitur yang paling menarik dari port Display adalah kemampuan untuk menggabungkan beberapa aliran Video/Audio (sehingga memungkinkan display untuk daisy chain) dan USB dan Ethernet

Dongles Port Tampilan Aktif dan Pasif

Sejauh ini bagian yang paling membingungkan dari Display Port adalah kebingungan awal tentang Dongles Port Tampilan Aktif dan Pasif. Ini paling terlihat ketika Eyefinity pertama kali keluar. Untuk menggunakan Eyefinity, Anda memerlukan setidaknya satu tampilan menggunakan Displayport. . .

Nah jika Anda memasang dongle ke Display Port pada kartu AMD, lalu dua monitor pada port DVI, maka Anda harus mendapatkan Eyefinity dengan benar ??

Itu tergantung .

Ada dua cara kartu video untuk menekan sinyal HDMI/DVI melalui port tampilan. Yang pertama adalah apa yang disebut konverter aktif . Kartu video mengambil HDMI/DVI dan merangkum sinyal menggunakan Display Port. Ketika dongle aktif menerima sinyal, dongle mengirimkan sinyal HDMI/DVI ke monitor.

  • Pro
    • Anda dapat menjalankan monitor Display Port DAN sinyal HDMI dari dongle yang sama, bersama dengan audio dan USB (secara teoritis).
  • Kontra
    • Lebih mahal daripada pasif (tidak sebesar kesepakatan dengan pengenalan dongle Aktif uplink tunggal)

Metode kedua adalah menggunakan dongle pasif . Tidak ada chip di sini. Kartu grafis mendeteksi mereka dan mengeluarkan sinyal HDMI/DVI melalui Display Port. Dongle pasif kemudian hanya mencentang hingga spesifikasi HDMI.

Masalahnya di sini adalah bahwa kartu video yang mampu Eyefinity hanya memiliki dua "saluran pipa" yang dapat mengeluarkan sinyal HDMI/DVI yang lebih lama. Jadi, jika Anda menggunakan dongle pasif, Anda benar-benar berbagi pipa itu dengan tiga monitor. Agar Eyefinity berfungsi, diperlukan bandwidth lebih banyak (ingat monitor 3x1920 berukuran 5760!). Jadi, itulah salah satu dari tiga monitor yang harus diberdayakan menggunakan Display Port "pipeline" (tanda kutipnya karena saya tidak tahu apa nama sebenarnya atau apa sih sebenarnya yang mereka lakukan).

Perhatikan juga, Active Dongles juga mungkin memerlukan port USB untuk daya. Masalah umum adalah menghubungkan ke port USB dengan daya yang tidak stabil atau komputer langsung membuat port USB tertidur! Zzzzzz

Lebih menyenangkan DisplayPort !:

http://www.elitebastards.com/index.php?option=com_content&view=article&id=796&catid=16&Itemid=29

http://pcper.com/reviews/Editorial/Eyefinity-and-Me-Idiots-Guide-AMDs-Multi-Monitor-Technologyhttp://en.community.Dell.com/Dell -blogs/direct2Dell/b/direct2Dell/archive/2008/02/19/46464.aspx

http://www.edn.com/article/472107-Bridging_the_new_DisplayPort_standard.php

http://www.bluejeanscable.com/articles/whats-the-matter-with-hdmi.htm

10
surfasb

HDMI dan DVI sama dengan video. Anda dapat beralih di antara mereka dengan adaptor $ 2. Keduanya adalah format digital. VGA dan komponen adalah format analog. Meskipun ini baik untuk mengendarai CRT, ada kehilangan kualitas yang pasti ketika menghubungkan ke LCD, karena ada konversi dari digital dalam kartu video ke analog pada kabel, dan kembali ke digital di LCD.

9
KeithB

Ini sebagian besar masalah apa yang didukung oleh perangkat input dan output Anda. Sebagai contoh, saya memiliki kartu video dual-DVI, dan HDMI HDTV (via receiver), dan monitor yang mendukung DVI. Jadi saya punya kabel DVI-> HDMI untuk TV dan DVI ke monitor.

HDMI, karena dapat melewati audio, memungkinkan Anda mengkonsolidasikan kekacauan kabel jika PC Anda memiliki output suara yang mendukung HDMI. Laptop dengan HDMI out umumnya mendukung ini, misalnya.

VGA sama sekali tidak termasuk dalam banyak perangkat terbaru. TV saya memang memiliki input VGA, tapi saya menggunakan HDMI dari receiver untuk alasan output suara.

4
jtimberman

ya HDMI dan DVI digital dan VGA/Komponen analog.

Jika menghubungkan PC ke monitor LCD (atau TV) melalui kabel analog, informasi gambar akan dikonversi dari digital (PC) ke analog (kabel) dan kembali lagi ke digital (LCD) . Konversi menambah noise (tergantung seberapa bagus konverter A/D dan D/A, kartu gfx (D/A) dan layar lcd (A/D)). Seandainya seseorang menghindari konversi (menggunakan DVI atau HDMI) tidak akan ada konversi A/D/D/A yang tidak dibutuhkan, dan sinyal tidak akan pernah meninggalkan bentuk digital (yang sangat tidak sensitif terhadap noise).

Lebih banyak noise dalam sinyal analog membuat gambar lebih kabur. Dan sinyal digital membuat gambar yang sangat tajam.

3
Joakim Elofsson

Juga, ingatlah bahwa banyak porta DVI juga membawa salinan analog dari gambar layar di beberapa pin tambahan. Inilah sebabnya mengapa DVI-> VGA adapter bekerja - mereka hanya membawa pin ini (yang akan diabaikan oleh perangkat DVI) ke konektor gaya VGA.

2
David Spillett